Harga Minyak Tergelincir, Emas Babak Belur

Berita, Teknologi230 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga minyak mentah mentah mulai bangkit setelah tergelincir. Sebaliknya, harga emas semakin ambruk menjelang rilis risalah Federal Open Market Committee (FOMC) pada Rabu waktu Amerika Serikat (AS).

Harga minyak brent ambruk 0,7% dan WTI jatuh 0,8% pada perdagangan kemarin, Senin (14/8/2023). Harga minyak sudah membaik pada pagi hari ini dengan masing-masing menguat hampir 0,1%.

Harga minyak mentah sempat jatuh karena ada ekonomi China yang terus melemah serta ada proyeksi kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed).

The Fed akan merilis risalah Federal Open Market Committee (FOMC) Juli pada Rabu waktu AS atau Kamis dini hari waktu Indonesia (17/8/2023).
Dalam rapat FOMC bulan lalu, The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 bps menjadi 5,25-5,5%% dan memberi sinyal akan ada kenaikan suku bunga ke depan.

Jika The Fed menaikkan suku bunga kembali maka ekonomi AS terancam lesu padahal AS adalah konsumen terbesar minyak menta dunia.

Sementara itu, China melaporkan penjualan retail China mereka tumbuh 2,5% (year on year/yoy) pada Juli 2023, melambat dari pertumbuhan 3,1% di bulan sebelumnya.

Penantian risalah The fed juga membuat harga emas babak belur.  Pada perdagangan Selasa (15/8/2023) pukul 10:20 WIB, harga emas ada di posisi US$ 1.906,98 per troy ons atau melemah 0,17%. Posisi tersebut adalah yang terendah sejak 14 Maret 2023.

Selengkapnya mengenai perkembangan harga komoditas bisa dibaca pada artikel di bawah ini:

Harga batu bara

Harga emas global

Harga emas Pegadaian

Harga emas Antam

Harga CPO

Baca Juga  Orang Tak Dikenal Kirim Video Imam Masykur ke Keluarga, Kondisinya Penuh Luka Cambukan

Harga minyak mentah

Berikut harga komoditas:

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Batu Bara Masih Jadi Primadona, Harga Emas & Minyak Labil

(mae/mae)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *