Nama Juri yang Mendakwa Trump Beredar Luas dan Diduga Terima Ancaman

Berita, Teknologi193 Dilihat

Florida: Kantor Sheriff wilayah Fulton, Amerika Serikat (AS) mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya sedang menyelidiki ancaman online terhadap para juri yang menjatuhkan dakwaan untuk mantan Presiden Donald J. Trump dan 18 lainnya. Para juri menuduh mereka bersekongkol untuk membatalkan hasil Pemilu AS di Georgia 2020.
 
Nama-nama juri tercantum di awal dakwaan setebal 98 halaman, seperti yang disyaratkan di Georgia, membuat negara bagian tersebut menjadi pusat data yang menyimpang di antara sistem pengadilan federal dan negara bagian.
 
Sekarang wajah, profil media sosial, dan kemungkinan alamat serta nomor telepon beberapa juri tersebut telah dibagikan di situs internet. Sementara dalam beberapa kasus mereka menjadi sasaran harus dilecehkan – meskipun tidak jelas apakah ada yang menindaklanjuti saran tersebut.
 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kantor sheriff mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya mengetahui ancaman online terhadap juri dan bekerja sama dengan lembaga lain untuk melacak asal-usul pengancam. Namun semua itu tidak menjawab pertanyaan tentang apakah ada juri yang melaporkan pelecehan.
 
Penuntutan lain terhadap Trump juga menghasilkan ancaman. Seorang wanita Texas didakwa bulan ini karena mengancam akan membunuh Tanya S. Chutkan, hakim di Washington yang mengawasi kasus campur tangan pemilihan federal terhadap mantan presiden.
 
Para juri dalam kasus Georgia diambil dari seluruh Fulton County, di mana jaksa wilayah, Fani T. Willis, menghabiskan dua setengah tahun menyelidiki tindakan Trump dan sekutunya setelah pemilu 2020 dan memberikan bukti kepada pengadilan juri pada hari Senin. 12 dari 23 juri diminta untuk menyetujui dakwaan.
 
Segera setelah surat dakwaan dirilis Senin malam, beberapa orang di media sosial mulai menyelidiki identitas para juri dan mengungkapkan detail pribadi mereka.
 
“Saya pikir adil untuk membagikan beberapa nama dari dewan juri itu,” tulis seorang pengguna di Facebook pada  Rabu, termasuk kemungkinan alamat dan nomor telepon untuk beberapa juri.
 
“Saya akan terus memposting hakim lain saat saya menemukan mereka,” imbuh postingan itu, yang kemudian dihapus oleh administrator situs, kata juru bicara Meta, perusahaan induk Facebook.
 
Sementara di Social Truth, platform media sosial yang didirikan oleh Trump -,yang sendiri mengecam jaksa, hakim, dan warga negara yang telah menggugatnya,- banyak pengguna yang mem-posting ulang nama-nama tersebut.
 
Dalam satu tanggapan terhadap daftar beberapa juri, seorang pengguna mendesak orang lain untuk membuat mereka “terkenal” dan “memastikan mereka tidak bisa berjalan bebas di jalan.”
 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id

(FJR)

Quoted From Many Source

Baca Juga  18,8 Juta Keluarga Bakal Terima BLT Mitigasi Risiko Pangan Senilai Rp600.000, Ini Bocoran Waktu Pencairannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *